RSS

Arsip Tag: Jamkesmas

Health Insurance System in Indonesia

Nowadays, Indonesia has a mix system. There is social health insurance through PT. ASKES for civil servant and PT. JAMSOSTEK for employee. Tax based system for the poor through JAMKESMAS –National level- and JAMKESDA –Province/ District level- like Medicaid in United States. And there is small share of private health insurance in Indonesia. Even though, Indonesia has prepared a major reform of the health insurance system. Health insurance will be centralized into and called BPJS 1 as an insurance carrier in 2014. It is a big challenge because they have to merge all health insurance exist –except private health insurance-.

Read the rest of this entry »

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada 27/02/2012 in Health economics

 

Tag: ,

Underutilize Even Free

Jamkesmas Effect

In Economic concepts, it is clear that demand is influence by price. Demand will continue to rise if price continues to move down, or even free. This theory seems match with phenomena in Indonesia. Since 2005, 36.1 million poor and near poor people in Indonesia already covered by health insurance. The government gives premium assistance as a whole with comprehensive benefits and no or minimal cost sharing. Aim of this program is to of poor communities improve access to health facilities and health status. Currently the government has to protect the 76.4 million poor and near poor, this figure more than the number of poor in Indonesia. This means Jamkesmas has protected the people of Indonesia for 30.3% of the total population of Indonesia in 2010 or 53.7% from 60.24% Indonesia people that are protected by health insurance.

Initial impact of this program already felt from the beginning. Average increase utilization of special health services in the diagnosis of open fracture reduction per year from 2005 to 2007 is 1,665%,followed by cardiac surgery at 743%. Although on the other hand there is a decrease in cancer surgery by 17%. Since 2007 until 2010, the target number of participants Jamkesmas is 76.4 million. Trend use of health insurance from 2007 through 2010 which can be seen in Figure 1. Utilization of outpatient and inpatient health services by the poor and near poor rose sharply. Average increase of utilization from 2007 to 2010 reached more than 128% for outpatient care and 7% inpatient care. Roughly, the average of utilization rate from 2007 to 2010 for outpatient care was 2.5% and 0.2% per month of the total participants Jamkesmas (76.4 million people). This shows of low Jamkesmas utilization even though it was ​​free. Therefore it is no surprised that IDR 5.5 trillion of budget 2011, or 6,000 IDR / per capita / per month in 2011 was enough to provide comprehensive benefits.

Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 27/02/2012 in Health economics

 

Tag:

Orang Miskin yang Merokok akan Dicabut Jaminan Kesehatannya

Hery Winarno – detikHealth

rokok-(spiritualendeavor)-dalam
Ilustrasi (Foto: spiritualendeavor)

Jakarta, Keluarga miskin di Jakarta yang anggota keluarganya ada yang merokok maka seluruh keluarga tersebut dipastikan akan dicabut kartu jaminan kesehatannya.

Dinas Kesehatan DKI Jakarta sedang menggodok rencana tersebut yang nantinya akan melibatkan beberapa instansi terkait.

Keluarga miskin yang salah satu anggota keluarganya merokok terancam tidak mendapatkan Jaminan Pemeliharaan Keluarga Miskin (JPK Gakin).

"Kita akan gunakan survei, tapi teknisnya nanti seperti apa masih kita bahas. Kita terus melakukan pendalaman untuk hal ini," ujar Kepala Dinas Kesehatan DKI Dien Emmawati saat dihubungidetikcom, Selasa (9/2/2010).

Dinkes serius untuk mengkaji rencana pencabutan jaminan kesehatan itu. "Rencana itu terus kita bahas di Dinas saya, juga melibatkan lintas dinas dan pihak terkait. Kita serius dalam hal ini," tegasnya.

"Karena kalau misalnya bapaknya merokok, istri dan anaknya juga pasti menjadi perokok pasif. Itu lebih berbahaya, mubazirkan kita beri tunjangan kesehatan," tandas Dien.

Dari data yang dimiliki Dinas Kesehatan Provinsi DKI, keluarga miskin lebih besar menghabiskan uang untuk membeli rokok daripada membeli makanan sehari-hari.

"Data yang kita dapat, uang makan mereka cuma 19 persen, tapi uang rokok bisa lebih dari 20 persen," ujar Dien.

Sebelumnya, Komnas Pengendalian Tembakau mencatat konsumsi rokok keluarga miskin menyumbang 32.400 kematian balita per tahun di Indonesia. Belanja rokok pada keluarga miskin di tahun 2006 setara dengan 15 kali biaya pendidikan dan 9 kali biaya kesehatan.

Yang lebih memprihatinkan keluarga miskin cenderung lebih suka mengeluarkan uangnya untuk membeli rokok dibanding belanja kebutuhan protein atau untuk pendidikan.

Kebiasaan merokok pada orang tua, bisa berdampak buruk pada gizi balita sehingga meningkatkan risiko gizi kurang dan gizi subur (overweight) yang nantinya berkontribusi pada peningkatan kematian bayi dan balita. Hal ini disebabkan dari zat-zat kimia yang terkandung didalam rokok.

Pada ibu hamil memiliki risiko dua kali lebih besar untuk melahirkan dengan berat badan bayi yang rendah dan kemungkinan menyebabkan gangguan pertumbuhan fisik, intelektual, aborsi spontan, insiden plasenta bahkan bisa menyebabkan kematian pada bayi.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 11/02/2010 in Health economics

 

Tag: , ,

PPP IN SOCIAL HEALTH INSURANCE

Firdaus Hafidz; Winter School

Problem statement

Lack of resource to provide universal coverage in a setting of social health insurance.

Recent studies indicate that the private sector –mainly from out of pocket- contributes almost 80% of the health expenditures. According to the best estimates during the last ten years, public financing accounted only 23, 7% of total health expenditure in 2000. With such a heavy dependence on out of pocket health expenditure, social health insurance mechanisms become viable alternatives.

Government has a commitment to develop National Social Security System since 2004. Government has issued Law no 40/2004 about National Social Security System. Now, government has tried to begin with Social health insurance for the poor. With Social health insurance for the poor (Jamkesmas), the 212 million of Indonesian population, roughly 36% (76,4 million) of the population is now covered.

To run the program, it need 5,8 thousand billion IDR to cover the poor. The budget always increases every year but in other hand MoH budget cannot meet the need. But that is not the only problem, (1) Indonesia is a very large country with 212 million people, scattered in about 7000 island, (2)the per capita income of Indonesians is relatively low (i.e. in 2004 it was about US$ 1.000, (3) Many people works in the informal sector, (3) Access to health facility, (4) Lack of capacity to administer the social health insurance, (5) Debate on who will be the insurance body and how is the system.

Project intervention which use PPP approach

To solve all the problem above, we need intervention which is Public Private Partnership (PPP) approach.

Insurance system intervention

There are various alternative-financing systems, (1) Single payer in national or province level, (2) Oligo payer, (3) Single collector, multi payer, (4) Multi Payer in province or district level. Using single collector, multi payer is the best idea for PPP approach. We need to involve nonprofit private sector as a multi payer spreading in Indonesia. With this system, ensure the cross-subsidies between regions and between groups.

The nonprofit private sector of insurance body –multi payer- still collect the money from the community, even it call a single collector which is central. It means that all premium collected will be transferred all to the central. So, It can solve also about informal sector issue which is hard to collect premiums from the community. So, with this partnership intervention, insurance can have better access to people and the people also have a more option choosing insurance body.

Private sector for profit will be a supplement and top up benefit. So, people who have more money and want to have a better quality or benefit, they can pay more to the nonprofit private or public insurance body. So people don’t have to pay double. Beside of private sector on insurance body, government should involve all private provider include private practice to involve in this insurance scheme.

Project Design:

Before:

clip_image001

After:

clip_image002

Project Planning and Budgeting

Preparatory stage:

1. Issue a regulation on compulsory member for all Indonesia resident

2. Determine the amount of insurance premiums and benefits

3. Bidding on eligible nonprofit and profit private health insurance

4. Contract / signing of memorandum of agreements with all private health provider sector (Hospital and Primary health care)

Implementation:

1. Socialization to community

2. Register all residents

3. Collecting premiums

4. Pilot implementation in one province

Source of Finance:

Project development budget should come from all sector.

• Central Government, should provide for the poor insurance.

• Local Government, should provide for the poor who not eligible in national protection scheme

• Private Sector, provide budgeting for administrate, socialization, and collecting the premiums.

• Community, pay the premiums

Stakeholders analysis for the project

Stakeholders

Position

Power

MoH

+++

++

DHO

++

Private nonprofit insurance

++

+

Public insurance

+

+

Private for profit insurance

-

+

Puskesmas (Public health service)

+

+

Public Hospital

++

++

Private hospital

+/-

+

Community

++

+++

Academicion

+/-

++

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 14/12/2009 in Health economics

 

Tag: , ,

Pemerintah Kurangi Peserta Jamkesmas 2010

Media Indonesia

JAKARTA–MI: Pemerintah akan mengurangi jumlah penduduk miskin peserta program Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) yang sebelumnya 76,4 juta orang menjadi 61 juta orang pada 2010.
"Karena kemiskinan turun, Jamkesmas hanya diberikan kepada 61 juta orang yang layak menjadi peserta menurut kriteria miskin Badan Pusat Statistik (BPS)," kata Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat (Menkokesra) Aburizal Bakrie usai memimpin rapat koordinasi dengan
menteri-menteri di bawah koordinasinya di Jakarta, Senin (12/10).
Penduduk yang tidak dapat menikmati pelayanan kesehatan dengan biaya dari pemerintah dalam program Jamkesmas, katanya, harus membayar sendiri untuk jaminan kesehatan mereka.
"Jumlah penduduk Indonesia sekitar 230 juta jiwa. Yang ditanggung pemerintah sebanyak 61 juta jiwa, sisanya membayar sendiri asuransi kesehatan mereka," katanya.
Berkenaan dengan hal itu Deputi Menkokesra Bidang Perlindungan Sosial dan Perumahan Rakyat Adang Setiana menjelaskan, menurut Undang-Undang No 40 tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional seluruh penduduk harus membayar biaya jaminan kesehatannya.
"Hanya saja, khusus untuk penduduk miskin, iurannya ditanggung oleh pemerintah melalui program Jamkesmas," katanya.
Penduduk yang tidak tercakup program Jamkesmas, ujarnya, bisa mengikuti program jaminan kesehatan yang dikelola oleh perusahaan asuransi. (Ant/OL-01)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 17/11/2009 in Health economics

 

Tag: ,

Permasalahan Dalam Jamkesmas

krjojgja.com

JAMKESMAS (Jaminan Kesehatan Masyarakat) yang telah dirancang oleh Departemen Kesehatan sebagai pengganti askeskin juga terdapat persoalan. Melalui hasil riset ICW (Indonesia Corruption Watch) di awal tahun 2009 lalu, ditemukan enam persoalan dalam pelaksanaan program Jamkesmas.
Enam permasalahan tersebut adalah data peserta yang belum akurat, sosialisasi yang belum optimal, adanya pungutan untuk mendapatkan kartu, adanya peserta yang tidak menggunakan kartu ketika berobat, adanya pasien Jamkesmas yang mengeluarkan biaya, dan masih buruknya kualitas pelayanan pasien Jamkesmas.
Ade Irawan, peneliti ICW sekaligus Koordinator Monitoring Pelayanan Publik mengatakan, perlunya perbaikan oleh Departemen Kesehatan dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin. Ade juga menegaskan agar pemerintah tetap memegang amanat konstitusi untuk mengembangkan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) sesuai dengan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004, supaya jaminan kesehatan terlaksana menyeluruh dan terpadu.
Namun, demi kelancaran penyelenggaraaan Jamkesmas, Departemen Kesehatan pun menyediakan layanan pengaduan terkait pelaksanaan pelayanan kesehatan gratis bagi masyarakat miskin dalam program Jaminan Kesehatan Masyarakat. "Jika masyarakat mengalami keluhan tentang Jamkesmas, hanya tinggal mengirimkan pesan pendek ke 0812-1167755," ujar Kepala Pusat Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Departemen Kesehatan, Abdul Chalik M.
Untuk tahun 2009, program Jamkesmas mencakup 76,4 juta jiwa dengan jumlah anggaran Rp4,6 miliar. Dari total 76,4 juta peserta Jamkesmas, 2,6 juta di antaranya merupakan kelompok gelandangan. Di awal April lalu, tercatat jumlah gelandangan dan pengemis yang masuk ke dalam program Jamkesmas mencapai 350.000 orang. "Susahnya minta ampun mendata mereka," keluh Chalik. Harapannya, masyarakat yang termasuk di dalamnya, benar-benar mendapatkan pelayanan kesehatan yang memadai dan tentunya menyehatkan.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 07/11/2009 in Health economics

 

Tag:

HARUS TALANGI DULU DANA JAMKESMAS ; Pemkab Minta Ganti ke Pusat Rp 2 Miliar

Kedaulatan Rakyat

SLEMAN (KR) – Anggaran jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas) dari pemerintah pusat yang sudah ditalangi Pemkab Sleman melalui dana JPKM tetap harus diupayakan pengembaliannya. Saat ini, Dinas Kesehatan baru melakukan pemilahan dan memroses pengembalian itu melalui koordinasi dengan rumah sakit yang melayani pengguna Jamkesmas tersebut.

Kepala Dinas Kesehatan Sleman drg Intriati Yudatiningsih MKes mengungkapkan hal itu ketika dihubungi KR, Kamis (30/10), terkait penggunaan anggaran Jamkesmas. Menurutnya, meski digunakan untuk menalangi Jamkesmas, namun dana JPKM untuk pengobatan warga miskin masih cukup.
“Warga miskin tak perlu khawatir untuk berobat. Anggaran JPKM dari APBD Sleman masih cukup karena sebelumnya sudah diperhitungkan dengan matang. Kalaupun habis, masih ada dana Jamkesos dari Propinsi DIY,” kata Intri.
Namun anggota Komisi D DPRD Sleman Huda Tri Yudiana ST mendesak Dinas Kesehatan untuk secepatnya meminta ganti atas klaim anggaran warga miskin yang termasuk kuota pemerintah pusat yang sudah ditalangi oleh APBD Sleman tersebut.  Sebagai gambaran, anggaran yang sudah ditalangi mencapai Rp 2 miliar lebih. sehingga apabila bisa segera dimintakan ganti, sangat membantu keberlangsungan program JPKM untuk warga miskin.
Diungkapkan Huda, berdasarkan data tahun 2007 warga miskin di Sleman berjumlah 191.690 orang. Program jaminan kesehatan untuk warga miskin dalam operasionalnya dilaksanakan dengan tiga macam anggaran, yaitu dari APBN melalui program Jamkesmas mencakup 168.158 orang, dari APBD propinsi melalui Jamkesos sejumlah 19.000 orang dan dari APBD kabupaten melalui JPKM  untuk 4.532 orang.
“Dalam praktiknya, APBD Sleman menanggung lebih dari kuota tersebut karena seluruh warga miskin yang dibuktikan dengan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) semuanya gratis biaya pengobatan dari dokter umum sampai rumah sakit. Terutama pada awal tahun, ketika anggaran Jamkesmas belum turun, biaya pengobatan warga miskin sudah ditanggung APBD Sleman. Selain itu berbagai proses pendataan yang baru selesai pertengahan tahun juga membuat APBD menanggung pembiayaan warga miskin yang semestinya dalam cakupan program Jamkesmas,” kata Huda.
Kondisi ini, lanjutnya,  memang sangat menguntungkan masyarakat. Pasalnya semua warga miskin yang sakit sangat terbantu pembiayaannya, namun kemudian berakibat pada membengkaknya biaya yang harus ditanggung APBD. Dari anggaran Rp 8,7 miliar yang disediakan, sudah terpakai Rp 7 miliar lebih sehingga dikhawatirkan tidak cukup sampai akhir tahun 2008, apalagi untuk cadangan dari bulan Januari hingga Maret 2009 saat APBD masih dalam proses,” tambah Huda.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 31/10/2009 in Health economics

 

Tag:

Kejari Sidik Kasus Jamkesmas

Blangpidie | Harian Aceh – Kejaksaan Negeri (Kejari) Blangpidie, akan menindaklanjuti kasus penyelewengan dana Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas). Ketua Kejaksaan Negeri (Kajari) setempat, Risal Nurul Fitri, SH telah mengeluarkan  surat perintah penyelidikan (Sprindlid) Kamis (9/7).

Kajari akan memanggil pihak-pihak yang berkaitan langsung dengan Jamkesmas untuk dimintai keterangannya. “Kami tidak main-main dengan kasus ini, ini masalah rakyat kecil,” tegas Risal.

Untuk pemeriksaan pertama pihaknya akan memanggil seluruh Kepala Puskesmas yang ada di lingkup Pemerintahan Aceh Barat Daya (Abdya), karena menurut Risal hanya para Kepala puskesmas yang mengerti dan mengetahui data pasti tentang jumlah peserta jamkesmas dalam wilayahnya masing-masing. “Bila kita temukan adanya data yang di gelembungkan, maka ini akan jadi masalah besar bagi para kepala puskesmas itu,” ujarnya.

Menurut Risal, jumlah peserta Jamkesmas membengkak sampai 117.026 tersebut sesuai dengan SK Bupati Abdya Nomor 470/246/2008 tentang jumlah penduduk miskin peserta Jamkesmas. “Sangatlah aneh, karena jika dibandingkan dengan jumlah penduduk Abdya yang hanya berjumlah 120 ribu sekian, maka yang tidak menjadi peserta jamkesmas hanya beberapa orang saja,” kata Risal.

Seperti di beritakan Harian Aceh Rabu (3/6) data peserta Jamkesmas di Kabupaten Aceh Barat Daya di duga di mark up, akibatnya Dinas Kesehatan setempat mengalami kekurangan dana sebesar Rp 3.107.471.166, dalam menutupi tagihan jaminan kesehatan masyarakat dari 117.026 orang jumlah peserta yang diajukan oleh 13 puskesmas.

Dugaan tersebut diperkuat dengan laporan Yeti Zailina, pengelola sekaligus penanggung jawab program Jamkesmas kabupaten Abdya yang mengatakan kalau data Jamkesmas itu diterima dari kepala puskesmas masing-masing kecamatan. “Kalau pun ada permainan data itu di tingkat puskesmas bukan di dinas,” katanya.

Hubungan dengan dinas hanya pada saat pencairan dana dari rekening karena harus melalui prosedur yang ada diantaranya adanya rekomendasi yang ditanda tangani oleh kepala dinas kesehatan setempat. “Ini sesuai dengan petunjuk teknis pencairan dana,” ujar Yeti.

Terkait dengan dikeluarkan Sprinlid oleh pihak Kejaksaan negeri Blangpidie dalam kasus ini, Kepala Dinas Kesehatan Aceh Barat Daya, H Khadry A SH MM sampai berita ini diturunkan belum bisa dimintai keterangannya karena sedang berada di luar aderah.(fri)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 10/07/2009 in Health economics

 

Tag:

Data Jamkesmas Dimark-Up

Blangpidie | Harian Aceh – Dinas Kesehatan Aceh Barat Daya (Abdya) harus menombok pembayaran iuran Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) hingga Rp3 miliar. Diduga jumlah peserta di 13 puskesmas telah dimark-up.

Saat pembayaran tagihan Jamkesmas, Dinkes Abdya mengalami kekurangan Rp3.107.471.166 untuk 117.026 peserta Jamkesmas dari 13 puskesmas di kabupaten tersebut.

Yeti Zailina, pengelola sekaligus penanggung jawab program jamkesmas kabupaten Abdya kepada Harian Aceh Selasa (2/6) mengatakan, seharusnya dana jamkesmas untuk Tahun 2008 berkisar Rp 3.993.311.163,- akan tetapi yang disetujui pihak pusat hanya sebesar Rp 818.862.000.

Hal ini lanjut Yeti sesuai dengan SK Menteri Kesehatan RI Nomor MK.03.05/BI/3455/08 tentang kabupaten penerima dana jamkesmas di puskesmas dan jaringannya tahap-II, anggaran Tahun 2008 tertanggal 28 November 2008 yang ditanda tangani oleh Dirjen Departemen Kesehatan, Dr Budihardja.

Sedangkan untuk Tahap-I Kabupaten Aceh Barat Daya tidak mendapatkan sepeser pun dana jamkesmas tersebut, ini sesuai dengan SK Menkes Nomor 483/Menkes/SK/V/2008 tentang kabupaten-kabupaten penerima dana jamkesmas di puskesmas dan jaringannya Tahap-II Anggaran Tahun 2008 tertanggal 28 Mei 2008 ditanda tangani sendiri oleh Menteri Kesehatan, Siti Fadhilah Supari.

Hal yang sama juga disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Abdya, Khadry A. menurutnya, dana jamkesmas ditransver langsung dari pusat ke rekening masing-masing puskesmas. “Tapi saat pencairan harus sesuai prosedur yakni adanya rekomendasi dari dinas,” jelasnya

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 03/06/2009 in Health economics

 

Tag:

PEMKAB KULONPROGO KESULITAN DANA ; Ribuan Warga Tak Peroleh Kartu Jamkesmas

Kedaulatan Rakyat

WONOSARI (KR) – Meskipun pendataan program Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) untuk pelayanan kesehatan sudah dianggap valid, namun masih banyak ribuan warga miskin yang tidak terakses dalam program ini. Bahkan banyak terjadi kerancuan, karena kartu Jamkesmas bersifat perorangan, sehingga banyak warga yang dalam satu keluarga miskin tidak mendapatkan kartu.

Guna menghindari terjadinya gejolak dan kecemburuan maka perlu ada kebijakan dari Pemprop DIY maupun Pemkab Gunungkidul untuk mengeluarkan kartu pengaman atau kendali untuk memberikan pelayanan bagi warga miskin yang tidak terkacup dalam Jamkesmas maupun Jamkessos.
Demikian dikatakan Ketua Fraksi Kesatuan Umat (FKU) DPRD Gunungkidul yang juga Sekretaris Komisi D Ir Imam Taufik kepada KR, Senin (23/3) menindaklanjuti hasil penjaringan aspirasi masyarakat yang dilakukan akhir-akhir ini. "Banyak masukan dari masyarakat ternyata Jamkesmas banyak yang salah sasaran, dan menimbulkan kecemburuan," katanya.
Dari penjaringan aspirasi di Desa Wunung, Logandeng dan Playen, masalah yang muncul adalah tentang keluarnya Jamkesmas yang tidak sesuai dengan kondisi di masyarakat. Dicontohkan, ada satu keluarga miskin terdiri dari ayah, ibu dan tiga anak, tetapi yang mendapatkan kartu Jamkesmas hanya ayah dan ibu. "Sehingga jika ketiga anaknya jatuh sakit siapa yang akan menanggungnya," ujarnya.
Selain itu banyak keluarga mampu, bahkan keluarga PNS yang masih mendapatkan kartu Jamkesmas, sementara banyak di antara keluarga dari KK miskin justru terlewatkan. Dengan kondisi demikian, bisa ditarik kesimpulan, masih banyak oknum perangkat desa yang melakukan pendataan tidak proporsional, yakni bagi warga yang dekat didata, sementara meskipun miskin tetapi tidak dekat dilewatkan.
Melihat berbagai kerancuan tersebut, Komisi D DPRD Gunungkidul meminta kepada Pemprop DIY dan Pemkab Gunungkidul untuk mengambil kebijakan untuk bisa mengakses dan memberikan pelayanan kepada warga miskin yang tercecer yang tidak mendapatkan Jamkesmas dengan membuat kartu pengaman, atau tetap membolehkan kepala desa mengeluarkan surat keterangan tidak mampu (SKTM) dengan pengawasan yang lebih ketat, pinta Imam Taufik.

Pelayanan RSUD
Selain masalah Jamkesmas, dalam penjaringan aspirasi masyarakat juga banyak masukan dan keluhan terhadap pelayanan di RSUD Wonosari terutama setelah pengunduran diri Direktur RSUD Wonosari beberapa hari lalu.
Dengan adanya keluhan dari masyarakat Komisi D meminta agar segera ada kejelasan tentang pengunduran diri Direktur RSUD, selanjutnya segera dilakukan pembenahan dan pembinaan pegawai di lingkungan rumah sakit ini agar tercipta suasana yang kondusif, karena rumah sakit merupakan lembaga pelayanan kepada masyarakat, jangan sampai kemelut di tubuh manajemen di dalam namun imbasnya kepada pasien dan masyarakat.
Imam Taufik juga mengusulkan segera dilakukan perubahan sistem pelayanan terutama kepada pasien rawat inap. Selama ini pasien yang baru masuk bangsal sudah diminta langsung menebus obat di apotek. Padalah banyak di antara pasien yang saat itu belum siap keuangan. Agar rumah sakit ini mendapatkan kepercayaan dari masyarakat maka perlunya ada perubahan sistem, sehingga rumah sakit ini akan mampu bersaing dengan rumah sakit swasta yang terus bertumbuhan di Gunungkidul.

Kesulitan
Pemkab Kulonprogo mengalami kesulitan dalam menangani dana kesehatan untuk biaya berobat pasien miskin di luar kuota peserta Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas). Khusus non-Jamkesmas, Pemkab sebenarnya sudah mengalokasikan dana sebesar Rp 600 juta untuk berobat di RSUD Wates. Namun jika pasien dirujuk ke Yogya, Pemkab kesulitan dana. Hingga saat ini ada 15 orang yang dirujuk ke RS Sardjito dan RS lainnya.
Hal itu dikatakan Kabag Kesejahteraan Masyarakat Setda Kulonprogo Arif Sudarmanto SH ketika dikonfirmasi KR, kemarin. "Ada 15 laporan warga miskin yang dirujuk karena menderita leukemia, gagal ginjal, kanker paru-paru, dan penyakit lainnya. Mereka yang dirujuk ini belum tercakup dalam Jamkesmas. Padahal ada pasien cuci darah yang membutuhkan pengobatan sangat mahal jika ditanggung sendiri," kata Arif.
Saat ini alokasi atau kuota Jamkesmas 141.893 orang, dan penerima Jamkesos 56.000. Sedangkan untuk non-Jamkesmas dari APBD dialokasikan dana Rp 600 juta khusus berobat di RSUD Wates. Untuk Puskesmas juga telah disediakan dana sebanyak Rp 137,5 juta.
Sementara menurut mantan anggota DPRD, Muhtarom Asrori, Pemkab dalam mencarikan dana bagi warga miskin non-Jamkesmas ini hendaknya lebih pro aktif dengan berkoordinasi dengan pemerintah propinsi (Pemprop).
"Kalau tidak koordinasi dan hanya mengandalkan pusat maka hal itu akan memakan waktu lama sementara banyak warga yang segera membutuhkan biaya," kata Muhtarom

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 24/03/2009 in Health economics

 

Tag:

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 25 pengikut lainnya.