RSS

Pengukuran & Statistik dalam Epidemiologi

08 Okt

Sumber: http://berbagi.net/content/view/417/85/

Ditulis Oleh: Suhermin Ari P.S.Si

Perhitungan Sederhana

1. Pengukuran mengenai Prevalensi terjadinya penyakit dalam kurun waktu tertentu

Prevalensi =   (Jumlah terjadinya penyakit ) / (Jumlah Populasi)

2. Insiden, mengukur penambahan kasus baru pada sebuah populasi yang beresiko terhadap satu penyakit tertentu selama periode waktu tertentu. Cumulative incidence (CI) menggambarkan probabilitas terjadinya satu penyakit pada seorang individu pada waktu dan populasi tertentu.

Cumulative incidence =  (Jumlah kasus baru dari suatu penyakit selama kurun waktu tertentu) / (Jumlah populasi yang beresiko)

3. Tingkat kematian (Mortality Rate) , diukur dari :

Mortality rate = (Jumlah kematian ) / (Jumlah Populasi )

4. Tingkat kematian per kasus (Case-fatality rate), diukur dari :

Case-fatality rate = (Jumlah kematian pada suatu penyakit ) / (Jumlah kasus pada suatu penyakit)

5. Attack Rate, diukur dari :

Attack rate = (Jumlah kasus pada suatu penyakit) / (Jumlah populasi yang beresiko pada suatu penyakit pada periode tertentu)

6. Uji Sensitifitas dan Spesifisitas :

Pengukuran Sensitivitas bertujuan untuk menghitung banyaknya orang  yang sungguh-sungguh dinyatakan terkena penyakit dengan hasil tes positif.

Sensitivitas =  (Nilai positif yang sebenarnya) / (Nilai positif yang sebenarnya + Nilai negatif palsu)

Pengukuran Spesifisitas ditujukan untuk menghitung banyaknya orang yang tidak mengidap suatu penyakit dengan hasil tes negatif.

Spesifisitas =  (Nilai negatif yang sebenarnya) / (Nilai negatif yang sebenarnya + nilai positif palsu)

Analisis terhadap pengukuran sensitivitas dan spesifisitas biasanya didukung oleh test laboratorium dan dilengkapi dengan analisis kurva ROC. Kurva ROC bertujuan untuk menguji performance dari sebuah test dalam suatu rentang nilai tertentu.

7. Positive Predictive Value (PPV) merupakan sebuah pengukuran untuk mengetahui probabilitas seorang pasien benar-benar mengidap suatu penyakit.

PPV = (Nilai positif yang sebenarnya) / (Nilai positif yang sebenarnya + Nilai positif palsu)

Atau

PPV = (Prevalence )x (sensitivity ) / (Prevalensi x sensitivitas + (1 – prevalensi) x (1 – spesifisitas))

8.Negative Predictive Value (NPV) menggambarkan probabilitas seorang pasien benar-benar tidak mengidap suatu penyakit.

NPV = (Nilai negatif yang sebenarnya) / (Nilai negatif yang sebenarnya + Nilai negatif palsu)

Atau : 

NPV = (1 – prevalence) x (specificity) / ((1 – prevalence) x specificity + prevalence x (1 – sensitivity))

Deskriptif Statistik

Deskriptif statistik membantu peneliti untuk melihat rangkuman dari sekumpulan data. Pada dasarnya ada dua pengukuran dalam deskriptif statistik, yaitu : ukuran pemusatan dan ukuran penyebaran.

9. Ukuran pemusatan, diantaranya :

- mean : yaitu rata-rata dari data

- median : yaitu nilai tengah dari data

- modus : yaitu nilai yang paling sering muncul.

10. Sedangkan ukuran penyebaran, diantaranya :

- Range (R) = Nilai tertinggi – Nilai terendah

- Varian adalah rata-rata jarak kuadrat dari masing masing data terhadap rata-ratanya.

- Standar deviasi adalah akar dari varian

Statistik Inferensia

11. Uji hipotesa

Hipotesa adlaah pernyataan tentang populasi. Uji hipotesis ditujukan untuk menguji apakah suatu hipotesa dapat dibenarrkan secara statistik.

Uji hipotesis selalu menggunakan dua kondisi yang bertolak belakang,

Hipotesis nol (H0) dan hipotesis alternatif (H1). Hipotesis nol menyatakan bahwa tidak ada perbedaan antara nilai-nilai sampel dna parameter popoulasi yang diuji, sedangkan hipotesis alternatif menyatakan bahwa terdapat perbedaan antara nilai-nilai sampel dan parameter populasi yang diuji. Dalam melakukan uji hipotesis, terdapat dua jenis kesalahan, yaitu:

a. Kesalahan tipe I adalah kesalahan yang terjadi karena menolak hipotesa nol (H0) padahal H0 benar atau dengan kata lain, adalah kesalhaan menyimpulkan terjadinya suatu perbedaan yang signifikan padahal secara aktual tidak ada perbedaan dalam data. Probabilitas terjadinya kesalhan tipe I ini dinyatakan dengan alpha.

b. Kesalahan tipe II adalah kesalahan yang terjadi karena tidak menolak H0 padahal H0 salah. Probabilitas terjadinya kesalahan tipe II ini dinyatakan dengan beta

Berikut ini adalah beberapa uji hipotesis yang sering dipakai:

- Z-test, digunakan untuk membandingkan rata-rata sampel

- Uji chi-square, digunakan untuk menilai apakah perbedaan antara dua kelompok data yang berskala nominal

- F-test, digunakan untuk membandingkan uda varian sampel yang berbeda

12. ANOVA, seringkali digunkaan untuk menganalisis adanya perbedaan antar kelompok oleh beberapa variabel terkait

About these ads
 
8 Komentar

Ditulis oleh pada 08/10/2009 in Kuliah

 

Tag:

8 responses to “Pengukuran & Statistik dalam Epidemiologi

  1. Ades

    25/10/2009 at 4:38 pm

    thanks ya info ya… bagus bgt buat sya yg sedang mendadak ujian

     
    • Hafidz

      25/10/2009 at 7:26 pm

      Sama-sama, semoga dapat membantu di segala situasi. Jika ada kesalahan atau tambahan mohon masukannya. Terimakasih

       
  2. aina

    06/02/2011 at 6:01 pm

    dr.hafidz, bisa kasi contoh cara pengukuran ROC untuk hasil x-ray thorax tidak?yang dianggap nilai negatif sebenarnya, palsu, dll itu bgmn?cz saya bukan dari kedokteran dan sedang melakukan penelitian ttg x-ray thorax:)
    terima kasih atas semua bantuannya dan salam kenal^^)v

     
  3. KHAIRIL ARDHI

    30/01/2012 at 9:19 pm

    aslqum..
    Pak,blognya sngt mmbntu sya dlm mnylsaikan tgas kul.trima kasih. Blog bpk sya jd kn link khusus d blog sya.trmis…
    pak, sya kurang mngrti dengan Kurva ROC? mksud nya bgaimana ya?

     
  4. mahmudah

    25/04/2013 at 9:47 am

    mau nanya, punya bahan tentang 4 cara pengembangan hipotesis dallam penelitian epidemiologi tidak?

     
    • Hafidz

      04/06/2013 at 12:41 pm

      mohon maaf nggak punya. kalau punya bagi -bagi juga ya..

       

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 26 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: